Saturday, December 16, 2017

Welcoming our Baby Girl!

Ya Allah ya Rabbi...

SETAUN GA NGEBLOG!?

Rasanya tuh........kezel. *ga venting sumpa*

Apalagi pas buka2 ternyata banyak yang komen dari taun lalu :O
Terlalu-nya Vit vittttt, dari taun lalu baru dibalesin skarang :') Hiks. Maapkan emang suka sok sibuk gini orangnya :))

Niwei, karna saking lamanyaaaaaaaaaaaaaaaaa ga pernah nulis, skarang bayi piyik cewek imut2nya udah 3bulan aja :D
Alhamdulillah mimpi gw buat lahiran normal spontan di kelahiran yang kedua ini dikabulin Allah. Alhamdulillah prosesnya cepet banget, dari pembukaan 2 sampe lahiran cuma 3jam. Ngrasain proses dari ktawa2-cekikikan ga jelas-ketawa mringis-ktawa nangis-nangis beneran. HAHAHAHAHA!

Pas adek Crot lahir kluar kepala, bapakke AGAIN! mewek kayak pas lahiran si abang dulu! HAHAHAHHAHAH! ga brubah ya tetep aja mewek padahal dah kedua kalinya. Tetep aja dese terharu biru lebay sampe suara tangisannya adek ga kedengeran kalah sama tangisan bapakke T_T

Alhamdulillah Aafiya lahir 3 September 2017, jam 9 pagi, di RSIA Bunda Menteng, secara normal spontan :)
Beratnya 3.2kg, dengan panjang 49cm.

Our lovely daughter, Aafiya



Pas mau check out dari RS



Jangan salfok sama body emakke yang masih bohay ya :DD
Sekarang Aafiya dah 3bulan, dah jago!
Jago mimiknya
Jago meweknya
Jago ngocehnya
Jago ngomelnya
Jago boboknya

YEAY!
Syukurilah wahai emakke :))




Dibandoin biar kliatan kayak cewek, soalnya blom tindik telinga :))


GEMESSSHHH!!! Pengen tak kruwes kalo ga inget nglahirinnya pake mewek :DD

Monday, July 17, 2017

The BIG Decision.

Ok, di postingan sebelumnya kan udah gw sebutin bakal ada BIG decision yang kita ambil. Apa sih BIG-nya ituh?
*sibak rambut eh salah, hijab!*

Jadi....sebenernya gw sebagai emak2 galau (yang olweis galau, I know!) udah galau menggalau dari awal taun ini. Ya sejak buntinglah, jadi mikirrrrrrrrrrrr panjaaaaaaaaaaaaaangggg gituh. Sebelumnya mikir panjang juga sik, tapi.....ini kayak lebih 'deep' lagi gitu loh karna kan ya pemikiran emak2 beranak satu, sama emak2 beranak dua pasti beda kan. Makin banyak anak, banyak new considerations pastinya, dan makin sibuk bakalan kedepannya. IYA KAN?! *mencari pembenaran diantara kegalauan* *ok, too much 'galau' in 1 paragraph, Vit!*

Ini anak baru satu aja udah buanyak aktivitas dia yang pastinya gw sangat demanding myself untuk anter jemput dia. Bisa sik 'voice command' ke asisten rumah buat anterin Rafi, tapi gw abis itu kayak ngrasa bersalah (sometimes). Ya seringnya gw akhirnya minta mbak untuk anterin Rafi les ini itu karna gw 'kekunci' sama kerjaan. I feel bad then :'( Rasanya kayak beratin kerjaan dibanding anak sendiri. Blom lagi kadang2 Rafi curhat ke gurunya kalo ga smangat lesnya karna ga dianter mamanya :'( :'( *mewek*

So far, abang Rafi udah ikut les Robotics & TPA, soon bakal ikut Bimba juga (karna dia lagi cuti skolahnya sampe emakke lahiran) biar ga bosen aja drumah. Then, gw mikir......memungkinkan gak ya gw abis lahiran (sambil ngurusin newborn baby) bisa bagi waktu sama urus abang + tetep kerja di butik?

Kalo orang luar nih liat gw kerja butik dirumah, pasti bakal jawab "BISALAHHHH! Wong kerjanya juga dirumah, bukan kantoran, waktunya fleksibel, bisa sambil ngurus anak, udah gitu dapet penghasilan pulak!"
HEHEHHEHEHEHEHHEHEH.
It's easy for you guys to say that, actually it's not THAT easy.

Let me elaborate to you my daily activities at my boutique:
Usaha butik gw adalah butik jahit. Artinya: gw melayani jasa konsultasi model untuk segala dress, baju seragam, dress nikahan sampe dress pengantin.
- Ga ada jam kerja yang pasti.
Customer yang mau dateng bisa aja minta dateng untuk konsul pagi2 dari jam8 pagi (sebelum mereka berangkat kantor) atau malah minta malem setelah mereka pulang kantor (jam7-jam 9 mlm). Estimasi durasi melayani 1 customer konsul model= 1-1.5 jam.
Sehari rata2 bisa melayani 5-6 orang customer dengan jam yang tidak tentu, belom dihitung kalo rombongan (misal 1 kluarga mau jahit, bisa lebih dari 10org per hari)
- Tight deadline.
Customer yang dateng bisa aja minta bajunya dijahit express (kita kenakan tarif express), yang bikin jantungan...ada aja customer yang minta 2-3hari harus jadi! *nangis di pojokan*
Sedangkan namanya butik jahit ya proses dari raw materials ke jadi itu panjanggggg prosesnya: komsul model - siapin alat2 jahit yang mendukung (kalo ga siap dlm stok, kita harus beli dulu) - setor sketsa & quality control ke workshop - finishing -fitting 1-2x - siap diambil.
Normalnya untuk durasi proses ini butuh waktu 1-2minggu. Kebayang kalo dibikin express 2-3hari aja jadinya lari2annya ngejar deadline ngos2an kayak apa gak? T_______T
- Pace kerja yang tinggi.
Kita punya 5 tenaga penjahit profesional yang semuanya menunggu orderan dari kita setiap hari. SETIAP HARI. Kita harus siapin order kerjaan mereka setiap pagi sekitar 5-6 potong, dan ga bisa ditunda2 sampe besoknya (misal kita mau jalan2 nih atau mau leyeh2 dulu) karna kalo kita ga kasih orderan mereka ga ada pemasukan (namanya juga sistem borongan). So........meskipun kerja drumah ga ada tuh gw bisa jalan2 di hari weekday atau mau leyeh2 sharian. Bisa kena komplain para penjahit yang udah cemberut di workshop!

Yah itulah kira2 garis besarnya aktivitas gw di butik. Sebenernya masih banyak yang lain, tapi kalo gw critain lagi dsini bisa pada ikut puyeng bayanginnya :))
Suami sampe sering komen "Kamu resign dari kerja kantoran, kupikir lebih santai kerja drumah, kok malah lebih sibuk sih?" Gw mah cuma nyengir aja ga bisa jawab. Lha wong kalo gw jelasin juga gw ngapain aja di butik dia ga bakalan mudeng, karna serabutan banget. *sigh*

Nah, makin kesini suami pun lebih sering komplain karna gw pulang dari butik kerumah Biru malah lebih malem daripada dia yang kerja kantoran, di Jakarta pulak kantornya. Sampenya drumah bisa dibayangin lah tu muka pak suami udah lipet 10 + ngomel panjang lebar. Ya gimanapun niatnya dulu dia suruh gw resign dari kantoran dan ikut nyokap kerja di butik adalah demi gw bisa lebih santai & bisa urusin abang Rafi. Lha ini kok malah istrinya lebih sibuk & kliatan lebih capek. Amboiii!

Inilah yang bikin gw (dengan titel soon akan jadi emak2 beranak 2!) jadi makin galau. Dengan pace kerja yang kayak gini, punya anak 1 aja gw sering ga sempet anterin dia les ini itu (padahal dia butuh banget emakke untuk anter dia sebagai bentuk support/penyemangat dia, ini juga taunya dari guru lesnya), sering less focus sama printilan dia skolah, dan di jam2 sibuk butik seringnya abang ngamuk karna ga ada yang nemenin dia belajar atau main (padahal secara fisik gw ada di deket dia, tapi sibuk sama tamu2 yang berdatangan :'( :'(). Kadang2 malah kalo butik lagi tight schedule dan abang rewel, kena omellah sama gw *huaaaaaaaaa feeling guilty banget setelahnya!*
Mana bisa ya anak ngertiin kalo emakke sibuk kerja & ga bisa nemenin dia? :'(

Gimana mungkin gw, sambi ngurus abang Rafi (yang taun depan udah mulai masuk SD dengan PR yang harus didampingin) + urus newborn baby yang lo semua taulah demandingnya newborn kayak apa ye! + kerja di butik yang jam kerja ga pasti & pace kerjanya tight seperti itu?
Gw ngukur kemampuan & tenaga diri gw sendiri....dan gw nyimpulin gw ga sanggup. I gave up. Ditambah pak suami juga udah ga support gw untuk sambi urus 2 krucil plus kerja di butik lagi. Sedih? Pastinya!

Di suatu malem, serius banget ngobrolin ini sama suami. Dia yang sangat logis & santai, dengan tenangnya bilang "Di mata aku, lebih mulia istri yang drumah, jadi ibu rumah tangga full urus anak2, dibanding istri yang kerja dengan penghasilan yang wow."

"Kamu ga bangga punya istri yang bisa kerja mandiri, punya penghasilan sendiri?"

"Gak. Aku lebih bangga istriku drumah, fokus urus anak2, fokus menjadi madrasah utama untuk anak2, disaat aku sekarang kerjanya pergi subuh pulang malem, lebih tenang hatiku kalo tau istriku full drumah urus anak2 & rumah."

"Aku biasa ada penghasilan sendiri, bisa buat bantu2 sehari2 kebutuhan kita juga. Nanti kalo aku jadi ibu rumah tangga melepas kerjaan di butik ini, gimana atur2 keuangan kita selanjutnya?"

"Aku percaya rejeki ga akan ketuker. Allah yang kasih rejeki. Kalo kamu ga kerja lagi, pasti Allah berikan rejeki lebih lewat aku. Percaya aja."

Setenang itu responnya, tapi JLEB! banget banget. Saking jlebnya gw sampe brebes mili, mewek. Suami yang sangat berharap istrinya bisa drumah aja, full dedikasiin tenaga & pikirannya untuk anak2 & urus rumah, buat dia lebih mulia & membanggakan daripada selama ini gw kerja & punya penghasilan sendiri. Saking brebes milinya, gw sampe peluk2in suami dan minta maaf. Maaf kalo slama ini ga dengerin dia untuk stay drumah. :'(

Gimanapun memang istri harus nurut sama suami, berbakti sama suami, dan melayani suami sebaik mungkin. Dengan niat ini jugak, gw akhirnya ambil keputusan besar: untuk brenti kerja di butik.
Berat banget lah. Apalagi fashion design is truly my passion. Passion yang slama ini gw cari2 ternyata emang mendesain baju, gambar sketsa & mengolah kain jadi baju jadi yang memuaskan customer. Tapi apa mau dikata....gw ga bisa dapet semua yang gw mau kan? Minimal gw ga bisa dapetin apa yang mau ini sekarang. Suami ga larang gw kerja sebenernya, boleh kerja asal anak2 udah gede, udah bisa lebih mandiri & gw tetep harus fokus ke anak2 meskipun gw kerja. Maybe that time will come, waktu dimana gw bisa kerja lagi sesuai passion gw, tapi tetap mengedepankan anak2. Aamin ya robbal alamin.

Nyokap gimana tau gw mau brenti kerja? Kecewa pasti. Marah. Kesel. Sedih. Dan gw ga nyalahin nyokap. Gw yang diharapin jadi penerus utamanya usahanya, tapi ga sanggupin. Tapi ya dengan niat yang baik, insha Allah suatu hari nyokap juga akan ngerti. Itu harapan gw, dengan doa yang panjang & rutin semoga gw ga ambil pilihan yang salah. Aamiin. *sedekep* *yang lama*

I'm gonna miss those sketches, gonna miss those excitements of having my design to be worn by my customers, gonna miss those challenges of tight deadlines. I hope this BIG decision is the right thing to do. Aamiin ya robbal alamin.


Monday, July 10, 2017

31 Weeks Pregnant :)

Jauh banget ya bok rapelnya, tiba2 udah 31 weeks ajah :p
Maapkan ya, abis gimana dong. Lebih aktip di path & insta story kayaknya akhir2 ni, secara yaaaaaaaaa gampang bener tinggal klik dari Tab/hape, jadi deh. Lah kalo mau ngeblog mesti buka laptop dulu. Baru mau buka laptop udah dipanggil ada tamu/customer dateng di butik. Eaaaaa, curcol! 

Tapi aslik ya, kan daridulu kangen banget mau hamil tapi ga brani2 buka IUD gara2 masih inget rasanya ngelahirinnya yang 2hari 2malem!, eh hamil yang skarang menikmati banget. Dari awal hamil mual muntah ekstrim, GERD (reflux) sampe minum obat lambung sebelum makan, ga bisa makan apapun kcuali sayur, dan muntah sepanjang hari. Gw husnudzon kalo abis lewat 5bulan bisa setrong hamilnya (secara dulu pas hamil Rafi abis 5bulan setrong bener, kerja kantoran plus kmana2 naek bis), eh ternyata ya bok, emang ga boleh banding2in hamil pertama & kedua. Hamil yang inii....beda banget! 

Abis lewat 5bulan hamil masih tetep ga bisa makan daging2 & ayam, bau minyak masih pusing + mau muntah (jadi kalo ada yang goreng2 gw masih lari2 masuk kamar tutup pintu!), cuma bisa makan ikan2an itupun yg ga digoreng. Sushi suka banget!!! Bisa sminggu skali makan sushi, alhamdulillah suamiku penyayang banget diturutin istrinya yang ngidamnya sushi muluk, hahahahha! Sayur apa aja masuk! Nasi alhamdulillah setelah 5bulan bisa masuk juga. Jadi ada karbo lah ya yg masuk jadi ga terlalu lemes. Alhamdulillah wa syukurilah :)

Menikmati banget kok hamil yang ini, meskipun bolak balik ke RS & IGD. Opname 2x slama hamil ini. Yang pertama gara2 muntah2 ga brenti sampe dehidrasi, yang kedua gara2 kontraksi (bandel emang gw sik, makan nanas + duren, combo! :p), jadilah suami hamil yang kedua ini lebih posesip, lebih sering ngomel & lebih sering sedih. Huhuhuhuhu, maapkan ya suamiku! :*

Skarang di 31weeks alhamdulillah makan lebih enakan & lebih banyak! tapi tetep daging2an & ayam ga lolos :'( senengnya minum teh dingin, kalo buah tergila2 sama salak, sering kram kaki & total udah naik 16kg HAHAHAHAH. *ktawa sambil kemringet*

Oh iya untuk obgyn, awal2 hamil kontrol di RS Mitra Keluarga Bekasi Timur, sama dr. Data Angkasa. Dokternya baik, sabar, pasiennya ga banyak, menenangkan & sangat keibuan. Tapi karna gw ga yakin sama RS-nya yang kayaknya ga pro ASI, akhirnya kita pindah ke RSU BUnda, Menteng. Jauh ya bok?! Abis gimana dong, bapakke udah ga yakin sama RS lain di Bekasi. Huhuhuhu, jauh banget ini pe-ernya pas kontraksi aja nih, smoga adek bayinya minta keluar pas bapakke ada drumah, pas malem2/dini hari skalian jadi ga macet. AAMIIN!! *doa yang kenceng!*

Di RSU Bunda kita akhirnya stay sama dr. Sita Daniswati. Dokternya kalo pertama kali liat pasti heran, rock & roll banget soalnya, hahahha! Rambutnya diwarnain, make up full, & jarang banget pake jas dokter, jadi ya....pake baju2 pergi yang modis2 gitu. Tapiii orangnya caring banget, detail, aktif banget jawabin chat/WA kita (dari awal konsul blio langsung kasih nomer HP) malahan seringnya dia yang ingetin untuk kontrol atau nanya2 duluan soal kondisi kita. Jarang banget kan dokter yang sebegitu caringnya :) Oh iya satu lagi, pasiennya ga banyak, RS nya juga sangat bersih, mirip hotel malah, jadi kita betah =)) 

Trakhir kontrol plasentanya udah naik (tadinya plasentanya masih dibawah, kita sempet worried), berat badan baby udah 1700gr (kelebihan 100gr, hihihhii), posisi kepala baby udah dibawah (kata dokternya udah siap melucur) pantesan seringnya engap ni perut, kalo jalan aja berasa turun jadi reflek megangin perut :O

Satu yang pasti, hamil yang kedua ini emakke diposesip-in dua laki2; bapakke & abang Rafi. Ribut banget nyuruh minum obat (malesssssssssssss banget emang minum obat2 nih), ribut nyuruh istirahat mulu kalo dah kegandrungan kerja, sampe ribut abang Rafi bawain barang2 karna takut mamanya perutnya sakit :') Seeneng banget liat abang Rafi sangat2 involved sama kesehatan emakke & adek bayi. Smoga slalu sayang & akur ya sampe akhir hayat ya sama adeknya nanti :*

Ni ada beberapa foto2 (ga niat foto2nya jadi ga banyak, huhuhuhu) slama hamil. Kalo kata bapakke "Hamil yang kedua ini kamu cantik, mam. Mukanya beda sama pas hamil Rafi dulu, skarang mukanya cerah." Tersipu2 macem kucing kejeduk tiang lah gw :p  :p  :p  :p  :p  :p 
Ya iyalah bapakke seneng, wong kalo tiap pergi gw demennya dandan. Ga bisa banget tuh ke mol polosan muka, pasti minimal bedakan + ngalis + lippen. 
Gendernya adek bayi? ADA DEH! Hihihihihi nanti deh ya kalo dah lahiran liat sendiri aja :p

16 weeks


17 weeks


17 weeks


22 weeks


22 weeks


Lebaran kmaren, 24 weeks
Minta doanya ya smoga hamil ini smua lancar sampe persalinan, adek bayi juga sehat, karna kita smua udah ga sabar! Hihihihihi :*

UPDATES UPDATES!!

Ya ampunnnnn trakhir nulis blog taun lalu yah T_T
Pas lagi rempong2nya survey2 milih2 SD buat Rafi itu yak. Pastinya buanyaaakkkk banget updates yang ktinggalan yang harus di post disini, tapi.............................gw coba deh jabarin satu2 dsini. Smoga setelah ini postingannya pokus yak, ga dirapel2 lagi *ketok diri sendiri*, jadi kan ga pusing juga yang baca, Vit Vit!! *iyeeeeeeeeeeeeeeeee okeeeeeeeeeeee*

Soal keputusan Rafi bakal skolah di SD mana, masih fix sih so far di SDI Al-Hanief, tapi.....Rafi ga jadi masuk SD taun ni, malah gw & bapakke mutusin buat Rafi pending masuk Sd-nya di taun depan, jadi taun ini Rafi ngulang masuk TK-B lagi, tapi di skolah yang beda. Alasannya? Karna kita liat dia masih terlalu kecil, Juni 2017 ini belom 6th, masih 5th11bln, badannya juga kan imut2. Biarin lah dia memuaskan main & emakke juga napas dulu blom dikejar2 PR (iye kan SD udah mulai ada PR bok!).
Kesian Rafi kalo masih ngulang di TK yang sama, dia bakal down kali ya diledek2in adek kelasnya yang tadinya TK-A naik Tk-B lah ketemu Rafi lagi! :p :p 
Ini sih sbenarnya anjuran dari gurunya juga, karna pengalaman kalo temen2 yang ngulang TK-B dsini banyak yang down karna kasus ledek2an ini. Bocah TK aja udah ledek2an yak -________-
Akhirnya kita mutusin Rafi ngulang TK-B di skolah Islam yang deket Rumah Biru. Alhamdulillah pas survey Rafi langsung cocok, jadi cespleng hati emakke. *alhamdulillah!*
Sebenernya ada 1 alasan lagi knafa Rafi ga jadi masuk SD taun ini, adalah................................

Gw bunting bok! WAHAHAHHAHAH! Iye akhirnya ye!! Seetelah maju mundur grak! dari taun lalu, akhirnya kita mutusin buat buka IUD di November, alhamdulillah Januari positip *YEAY!*
Setelah Rafi tau emakke hamil, langsung mintanya diapanggil abang. Gaya!! Hahahaha, ya maklumlah dia yang paling vokal minta adek dari taun lalu. Sampe pusiang emakke ditagih "Mamah kapan Afi punya adek? KAPAN MAMAH!?" Akhirnya skarang bisa jawab "Insha Allah September ya, abang!" Postingan khusus tentang ini gw masukin ke postingan selanjutnya deh yak. Biasa, biar kliatan banyak postingannya :))  :)) :)) :)) :)) :)) :)) :)) :))

What is THE BIG DECISION?  Ini sbenernya a scary yet sad decision for me, personally. Tapi setelah gw timbang2 dari awal taun ni, karna emang ga memungkinkan....gw finally lepas kerja di butik mamah. Per pertengahan Agustus ini, officially :(  :(  :(  :(  :(  :(  :(  :( 
WHY? Detailnya di postingan selanjutnya deh ya, kalo ditulis dsini bisa setres nyampur2 sama postingan diatas :p

So, I guess that's all. The 3 biggest updates! Wish me luck and keep reading ya :*

I'M BACK!! I HOPE FOR SURE.

Finally!!

Setelah berkali2 janji bakal konsisten nulis lagi di blog ini, tapi mangkir terus, huhuhuhu :'( :'( :'( :'( :'( 
Bukannya ga niat nulis, tapi ternyata ngurus 1 krucil + standby di butik ga bisa disambi nulis blog jugak. :'( :'( :'( :'( :'( :'( :'( :'( :'(
Padahal udah diniatin minimal seminggu 1x nulislah, tapi apa daya, wiken seringnya pergi atau malah nebus molor. *iye maapkan emak2 emang banyakan malesnya* :p

Yasudalah ya ga bakal mau janji lagi kalo bakal konsisten nulis blog, tapi....................diusahakan banget! Karna banyak cerita baru + updates on a BIG DECISION. Next post deh ah detailsnya, biar banyak postingannya kali ni. HAHAHAHAHAH! :)) :)) :)) :)) :)) :)) :)) :)) :)) :))


Friday, October 21, 2016

Survey Sekolah Bekasi: SD Islam Al-Hanief.

TARAAAAAAAAAA!! Kembali lagi dengan trio mamak keceh ini, yang masih rempong bin kepoh bin maknyus, melanjutkan perjalanan kita mencari sekolah yang kita harapkan bisa masuk massal ber3, jadi ga memisahkan 3 bocil yang udah lengket ini kmana2. Tentunya nyari sekolah yang bisa memenuhi harapan tinggi kita ber3 ga gampang ya bok. Untungnya kita ga minta dibikinin candi :)) :)) :)) :)) :)) :)) :)) :)) *oke makin gagal pokus* *please ignore*

Setelah kmaren2 melanglang buana di sekitar Bekasi Selatan (yang disempitin lagi areanya yang pastinya ga jauh2 dari rumah kita ber3 :p), kita akhirnya janjian juga buat survey ke SD Islam Al-Hanief. Sebenernya gw males2an survey ksini hahahhahaha, karna trauma sama AA (inisial skolah gede yang dalam Kemprat ituh). Ya gimana dong, gw denger2 Al-Hanief ini metode pengajaran & pendekatan guru2 & pergaulannya mirip2 AA. So pasti gw mengkeret :p :p

Tapi karna gw juga kepoh (racun memang kepoh ini, racuuuuuuuuuuuunn!) gw ngikut juga kesini. 
Dan biasalah ya si Vitri kmana2 pake GPS, gw lewat rute lampu merah belok kanan-masuk Jl. Pramuka-perempatan pertama kanan-trus ikutin jalan aja...yang makin lama gw makin ngerutin dahi karna jalannya makin sempit lama2 jadi jalanan yang bergelombang, nah SD Al-Hanief ini ada di sebelah kiri jalan. Gw curiga ini pintu blakangnya (karna plangnya ga gitu gede), tapi ternyata duo mamak keceh juga masuk lewat pintu ini. This is the only gate they have. Okay.

Jadi SD Al-Hanief ini terpisah sama gedung KB & TKnya. KB & TKnya kan di komplek Kemang Pratama (sebrang mesjid Baabut Taubah), jadi gw cuma familiar sama KB & TKnya, baru tau kalo Al-Hanief ini ada SD-nya dari duo mamak keceh ini. :p :p :p :p :p :p :p *nasip kudet*
Sedihnya lagi, Al-Hanief ini ga ada official website-nya :( :( :( :( :( :( :( :( :( :( :( :( 

Pas gw tadi mau parkirin mobil, langsung ngeh kalo SD ini beda dari yang lain. Konsepnya terbuka ke alam. Jadi kalo kita kelilingin gedung SDnya dari luar, kliatan kalo gedung ini masih banyak banget lahan hijaunya. Parkiran mobilnya masuk ke area pagar I, nah didalam parkiran ini ada pagar II yang adalah gedung utama SD Al-Hanief. Jadi area SD ini terdiri dari 2 pagar.


Parkiran mobil (pintu utama)





Peraturan SD Al-Hanief





Clingak clinguk dari parkiran, ternyata deket sama lapangan dan ada beberapa anak murid & guru olahraganya lagi olahraga dsitu. Kita nyusurin pagar & masuk ke area gedung utamanya. Ruangan Kepsek & Tata Usaha ada dipojok pagar terdekat parkiran (kita udah puyeng nyariin sampe muterin setengah gedungnya, ternyata ruangan Kepsek & TU udah kita lewatin daritadi :p :p :p :p :p :p :p).


Lapangan deket parkiran





Kita ngetok2 ke pintu Ruangan TU, langsung disambut sama Ketua Pendidikannya. Kita surprised juga, kita ksini ga janjian, tapi sambutan ibu ini sangat hangat & ramah. Alhamdulillah.



Duo mamak keceh sebelom ngetok2 pintu TU



Inilah duo mamak kece POSE! :)) :))


11 poin terpenting dari survey sekolah ini:
1. Jam Sekolah
Jam 07.00 - 13.00
07.00 - 08.00 welcoming, solat Dhuha, Hafalan doa pendek, Iqro (dikelompokkan).
08.00 - 10.00 belajar dikelas
10.00 - 10.15 istirahat
10.15 - 11.30 belajar di kelas
11.30 - 12.30 istirahat lunch & solat Dhuhur berjamaah
13.00 Pulang
Sabtu masuk untuk ekskul pilihan. 

2. Prioritas Pendidikan
Pendidikan karakter yang islami, leadership & akademis.

3. Tes Calistung?
Sebatas observasi. Observasi pengenalan huruf, baca suku kata, membaca kata, berhitung sederhana, mengenal gambar & warna, & motorik kasar.
Apabila untuk calistung belum lancar, ada remedial 3 bulan di awal2 proses belajar.

4. Fasilitas Sekolah
Ruang kelas ber-AC, ruang musik, ruang komputer, library, reading corner (dalam tiap kelas), lapangan basket & lapangan besar diluar area utama, mushola yang terbuka & luas.

5. Kurikulum
Kurikulum Diknas yang ditambahkan dengan kurikulum yayasan Al-Hanief.

6. Bahasa Pengantar
Bahasa Indonesia

7. Pendidikan Agama
1jam sebelum memulai belajar dikelas ada Iqro yang dikelompokkan berdasarkan kemampuan masing2, solat Dhuhah & hafalan doa2 pendek. Setelah lunch break ada solat Dhuhur berjamaah
(mirip AA). Mengajarkan karakter Islami (misal: mengucapkan salam, berlaku sopan kepada  yang lebih tua), berbagi dengan teman2 yang berkebutuhan khusus, rotating menjadi Bestfriend & leader di kelas.

8. Keberagaman Agama
Karna SD Islam hanya Islam tentunya.

9. Jumlah murid per kelas.
Maksimal 23 anak/kelas.

10. Ekstra kurikuler
Pramuka (wajib), Taekwondo, Futsal, Panahan, Science Club.

11. Biaya Masuk
*kembali tarik napas panjang berjamaah!*

11.1 Pembayaran dengan Cicilan
- Uang pendaftaran                  : Rp.      250,000
- DP Infaq Pendidikan             : Rp. 15,000,000*
  - Kelas II                     : Rp. 2,500,000
  - Kelas III                    : Rp. 2,500,000
  - Kelas IV                    : Rp. 2,500,000
  - Kelas V                     : Rp. 2,500,000
- SPP                                        : Rp.      850,000

11.2 Pembayaran Lunas

- Infaq Pendidikan                   : Rp. 22,500,000*
- SPP                                        : Rp.      850,000

*Ada diskon tapi cuma sampe batas waktu Desember 2016

Melihat disediakannya dua skema pembayaran Infaq pendidikannya, kita tertarik. Ada skema cicilan yang pastinya memudahkan kita untuk mengatur pembayaran (dan bisa nabung tiap taun, yeayy!).
Bapakke pasti mesem2 nih kalo liat ada skema pembayaran cicilannya :p :p :p :p :p :p :p :p :p :p

Udah puas ngobrol2 sama Bu Aida, kita jalan2 deh. Melanjutkan cuci mata survey sekeliling yang belom puas tadi. 



Sepatu2 ditaroh rapi di rak2 sepatu depan kelas. Dalam kelas dilarang pakai sepatu.




Kita ketawa cekikikan liat lapangannya yang luas ini banyak banget gambar2 permainan kita jaman dulu

Lapangannya ada dua; lapangan diluar pagar (deket parkiran) yang buat ekskul2, dan lapangan dalam. Lapangan dalamnya lucuk, banyak gambar2 pola permainan (yang harus loncat2 itu loh trus lempar2 batu untuk pemain selanjutnya ----sumpah annoying banget gw lupa nama permainannya apa! :)) :)) :)) :)) :)) :)) :)) :)) :)) :)) )



Lahan hijau yang cukup luas disekitar kelas

Kita perhatiin lahan hijau di depan lapangan dalam ini gede juga. Ternyataaaaaaaa......yayasan Al Hanief ada plan mau bikin gedung SMP-nya. Yeaayyyy!! Asik dong masuk SMP ada diskonnya nih kalo lanjutin dari SDnya. Wahahahha, sekolah SD nya aja belom, udah mikirin diskon buat masuk SMPnya. Dasar mamak irit yah!  :p :p :p

Lorong menuju gedung belakang (kelas 6)



Teacher's Room



Tangga menuju lantai 2 di gedung utama



Toilet yang cukup bersih


Beberapa permainan disamping lorong

Mushola yang konsepnya open air & cukup luas



Samping mushola (tempat wudhu)



Pintu depan toilet



Suasana kelas 1


Belakang gedung utama



Ruang komputer




Bu Aida yang setia mengantar kita tour sekeliling sekolah

Udah puas muter2in gedung utamanya, kita diajak Bu Aida ke gedung belakang yang terlihat terpisah dari gedung utama. Ternyata di lantai 1nya ada kelas 5. Naik keatas, ada 2 ruangan luas yaitu ruang musik.


Tangga menuju lantai 2 gedung belakang



Kelas 5 di gedung belakang



Ruang musik di lantai 2 gedung belakang



Balkon lantai 2 gedung belakang


Ruang musik 2



Pemandangan dari balkon lantai 2



Lorong depan kelas 3



Lapangan depan sekolah

Hujan rintik2,kita akhirnya pamit. Pas udah masuk mobil, baru sadar kalo belom liat2 ke lantai 2 gedung utama :'( :'( :'( :'( :'( :'( :'( :'( :'( :'( :'( :'( :'( :'( :'( :'(

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Untungnya Sabtu kmaren, bapakke Rafi mau juga diajak survey bareng ke SD Al-Hanief ini. Udah pengalaman lewat rute belakang Al Hanief (via jl. Pramuka) yang muter2 & sempit, kali ini kita lewat rute masuk gang sebelah Kodim. Eh ternyata lebih deket & jalannya lebih lebar. Yass!



Ekskul panahan

Abis parkir, turun dari mobil. Liat ada anak2 lagi fokus manah2. Weitsss, ekskul panahan tuh lagi action! *love*

Sampe SD ini, ternyata Bu Aida lagi ada tamu, jadilah ada waktu buat kita memuaskan kekepoan kita. Kita naik ke lantai 2 gedung utama. Akhirnyaaa kekepoan terpuaskan! :p :p :p :p :p :p
Isinya kelas 3 & kelas 4. Ruangannya cukup bersih & rapi.


Kelas 3 di lantai 2 gedung utama



Kelas 4 di lantai 2 gedung utama
Puas foto2 & intip2, kita balik ke lantai 1 gedung utama, akhirnya kita bisa juga masuk ke kelas 1 yang kosong (sengaja mau liat reaksi Rafi pas liat kelas ini). Alhamdulillah dia senyum2, meskipun ga se-excited pas di Kinderfield. (Dang, diapain sik anak gw sampe kbayang2nya ksana terus? :p :p )


Tempelan huruf2 di dinding kelas 1



Di pojokan kelas 1



Dalam ruang kelas 1




Suasana kelas 1


Deg2an liat jadwal plajarannya :p 



Loker dalam kelas 1
Rafi udah puas loncat2 & teriak2 dalam kelas, kita menjelajah ke kantin. Visit perdana kmaren emang ga sempet intip2 kantin karna sibuk mikirin uang pangkalnya & deg2an.



Kantinnya sepi karna Sabtu tutup

Ternyata kantinnya tidak terlalu besar. Malah terlalu kecil menurut gw. Tapiii.....mungkin emang sebagian besar anak2 murid dsini bawa bekal kali ya, jadi sekolah tidak merasa perlu untuk memperluas area kantin.

Dari pembicaraan lanjutan dengan Bu Aida, fasilitas antar-jemput & katering disediakan oleh vendor lain, dan bisa dinegosiasikan langsung ke vendor ybs. Asik yaaaa, jadi ga beribet mikirin bekal tiap pagi. *curcol* *emang emakke kok sering  malesnya* :p :p :p :p :p :p :p :p :p

Kesimpulan yang didapat dari ngobrol dengan Bu Aida (ketua pendidikan SD Al Hanief) hari itu: lebih baik observasi calon murid dilakukan secepatnya (setelah mengambil & melunasi form pendaftaran Rp. 250,000). Kenafa?
Karna setelah observasi, pihak SD Al Hanief akan memberikan feedback kepada ortu. Misalnya area mana saja yang harus dibenahi, apakah baca tulisnya, atau pemahaman hitungnya, dll. jadi, smakin cepat kita mendaftarkan & observasi anak kita, semakin baik kita bisa mempersiapkan anak kita sebelum Tahun Ajaran Baru dimulai.

Well said, and so far.....we already choose SD Al-Hanief :) :):):):):):):):):):):):):)
Pertimbangannya: lingkungan bersih & rapi, jumlah murid tidak terlalu banyak, pendekatan guru2 ke murid dekat (hasil kekepoan kami ke teman2 yang anaknya skolah dsini), dan juga gurunya yang disebut juga sabar2 dalam mengajar (mungkin juga karna per kelas anak muridnya tidak terlalu banyak, jadi guru2 bisa lebih fokus membimbing masing2 anak). Dari testimoni ibu2 yang anaknya sekolah dsini, gw bisa nyimpulin kalo faktor2 yang gw pikir sekolah ini mirip AA itu ada yang benar & ada yang hanya sebatas rumor. Semoga kedepannya insting gw bener. Amiin...

Semoga ga ada kegalauan lagi diantara kita & cepet2 Rafi bisa ikutan observasinya (yang katanya bisa dimulai dari tanggal 29 Oktober ini). Karna kalo galau lagi...........................gw capek muter2 keliling2 cari sekolah lain lagi yang bisa disurvey :p :p :p :p :p :p :p :p :p :p :p :p :p