Friday, October 21, 2016

Survey Sekolah Bekasi: SD Islam Al-Hanief.

TARAAAAAAAAAA!! Kembali lagi dengan trio mamak keceh ini, yang masih rempong bin kepoh bin maknyus, melanjutkan perjalanan kita mencari sekolah yang kita harapkan bisa masuk massal ber3, jadi ga memisahkan 3 bocil yang udah lengket ini kmana2. Tentunya nyari sekolah yang bisa memenuhi harapan tinggi kita ber3 ga gampang ya bok. Untungnya kita ga minta dibikinin candi :)) :)) :)) :)) :)) :)) :)) :)) *oke makin gagal pokus* *please ignore*

Setelah kmaren2 melanglang buana di sekitar Bekasi Selatan (yang disempitin lagi areanya yang pastinya ga jauh2 dari rumah kita ber3 :p), kita akhirnya janjian juga buat survey ke SD Islam Al-Hanief. Sebenernya gw males2an survey ksini hahahhahaha, karna trauma sama AA (inisial skolah gede yang dalam Kemprat ituh). Ya gimana dong, gw denger2 Al-Hanief ini metode pengajaran & pendekatan guru2 & pergaulannya mirip2 AA. So pasti gw mengkeret :p :p

Tapi karna gw juga kepoh (racun memang kepoh ini, racuuuuuuuuuuuunn!) gw ngikut juga kesini. 
Dan biasalah ya si Vitri kmana2 pake GPS, gw lewat rute lampu merah belok kanan-masuk Jl. Pramuka-perempatan pertama kanan-trus ikutin jalan aja...yang makin lama gw makin ngerutin dahi karna jalannya makin sempit lama2 jadi jalanan yang bergelombang, nah SD Al-Hanief ini ada di sebelah kiri jalan. Gw curiga ini pintu blakangnya (karna plangnya ga gitu gede), tapi ternyata duo mamak keceh juga masuk lewat pintu ini. This is the only gate they have. Okay.

Jadi SD Al-Hanief ini terpisah sama gedung KB & TKnya. KB & TKnya kan di komplek Kemang Pratama (sebrang mesjid Baabut Taubah), jadi gw cuma familiar sama KB & TKnya, baru tau kalo Al-Hanief ini ada SD-nya dari duo mamak keceh ini. :p :p :p :p :p :p :p *nasip kudet*
Sedihnya lagi, Al-Hanief ini ga ada official website-nya :( :( :( :( :( :( :( :( :( :( :( :( 

Pas gw tadi mau parkirin mobil, langsung ngeh kalo SD ini beda dari yang lain. Konsepnya terbuka ke alam. Jadi kalo kita kelilingin gedung SDnya dari luar, kliatan kalo gedung ini masih banyak banget lahan hijaunya. Parkiran mobilnya masuk ke area pagar I, nah didalam parkiran ini ada pagar II yang adalah gedung utama SD Al-Hanief. Jadi area SD ini terdiri dari 2 pagar.


Parkiran mobil (pintu utama)





Peraturan SD Al-Hanief





Clingak clinguk dari parkiran, ternyata deket sama lapangan dan ada beberapa anak murid & guru olahraganya lagi olahraga dsitu. Kita nyusurin pagar & masuk ke area gedung utamanya. Ruangan Kepsek & Tata Usaha ada dipojok pagar terdekat parkiran (kita udah puyeng nyariin sampe muterin setengah gedungnya, ternyata ruangan Kepsek & TU udah kita lewatin daritadi :p :p :p :p :p :p :p).


Lapangan deket parkiran





Kita ngetok2 ke pintu Ruangan TU, langsung disambut sama Ketua Pendidikannya. Kita surprised juga, kita ksini ga janjian, tapi sambutan ibu ini sangat hangat & ramah. Alhamdulillah.



Duo mamak keceh sebelom ngetok2 pintu TU



Inilah duo mamak kece POSE! :)) :))


11 poin terpenting dari survey sekolah ini:
1. Jam Sekolah
Jam 07.00 - 13.00
07.00 - 08.00 welcoming, solat Dhuha, Hafalan doa pendek, Iqro (dikelompokkan).
08.00 - 10.00 belajar dikelas
10.00 - 10.15 istirahat
10.15 - 11.30 belajar di kelas
11.30 - 12.30 istirahat lunch & solat Dhuhur berjamaah
13.00 Pulang
Sabtu masuk untuk ekskul pilihan. 

2. Prioritas Pendidikan
Pendidikan karakter yang islami, leadership & akademis.

3. Tes Calistung?
Sebatas observasi. Observasi pengenalan huruf, baca suku kata, membaca kata, berhitung sederhana, mengenal gambar & warna, & motorik kasar.
Apabila untuk calistung belum lancar, ada remedial 3 bulan di awal2 proses belajar.

4. Fasilitas Sekolah
Ruang kelas ber-AC, ruang musik, ruang komputer, library, reading corner (dalam tiap kelas), lapangan basket & lapangan besar diluar area utama, mushola yang terbuka & luas.

5. Kurikulum
Kurikulum Diknas yang ditambahkan dengan kurikulum yayasan Al-Hanief.

6. Bahasa Pengantar
Bahasa Indonesia

7. Pendidikan Agama
1jam sebelum memulai belajar dikelas ada Iqro yang dikelompokkan berdasarkan kemampuan masing2, solat Dhuhah & hafalan doa2 pendek. Setelah lunch break ada solat Dhuhur berjamaah
(mirip AA). Mengajarkan karakter Islami (misal: mengucapkan salam, berlaku sopan kepada  yang lebih tua), berbagi dengan teman2 yang berkebutuhan khusus, rotating menjadi Bestfriend & leader di kelas.

8. Keberagaman Agama
Karna SD Islam hanya Islam tentunya.

9. Jumlah murid per kelas.
Maksimal 23 anak/kelas.

10. Ekstra kurikuler
Pramuka (wajib), Taekwondo, Futsal, Panahan, Science Club.

11. Biaya Masuk
*kembali tarik napas panjang berjamaah!*

11.1 Pembayaran dengan Cicilan
- Uang pendaftaran                  : Rp.      250,000
- DP Infaq Pendidikan             : Rp. 15,000,000*
  - Kelas II                     : Rp. 2,500,000
  - Kelas III                    : Rp. 2,500,000
  - Kelas IV                    : Rp. 2,500,000
  - Kelas V                     : Rp. 2,500,000
- SPP                                        : Rp.      850,000

11.2 Pembayaran Lunas

- Infaq Pendidikan                   : Rp. 22,500,000*
- SPP                                        : Rp.      850,000

*Ada diskon tapi cuma sampe batas waktu Desember 2016

Melihat disediakannya dua skema pembayaran Infaq pendidikannya, kita tertarik. Ada skema cicilan yang pastinya memudahkan kita untuk mengatur pembayaran (dan bisa nabung tiap taun, yeayy!).
Bapakke pasti mesem2 nih kalo liat ada skema pembayaran cicilannya :p :p :p :p :p :p :p :p :p :p

Udah puas ngobrol2 sama Bu Aida, kita jalan2 deh. Melanjutkan cuci mata survey sekeliling yang belom puas tadi. 



Sepatu2 ditaroh rapi di rak2 sepatu depan kelas. Dalam kelas dilarang pakai sepatu.




Kita ketawa cekikikan liat lapangannya yang luas ini banyak banget gambar2 permainan kita jaman dulu

Lapangannya ada dua; lapangan diluar pagar (deket parkiran) yang buat ekskul2, dan lapangan dalam. Lapangan dalamnya lucuk, banyak gambar2 pola permainan (yang harus loncat2 itu loh trus lempar2 batu untuk pemain selanjutnya ----sumpah annoying banget gw lupa nama permainannya apa! :)) :)) :)) :)) :)) :)) :)) :)) :)) :)) )



Lahan hijau yang cukup luas disekitar kelas

Kita perhatiin lahan hijau di depan lapangan dalam ini gede juga. Ternyataaaaaaaa......yayasan Al Hanief ada plan mau bikin gedung SMP-nya. Yeaayyyy!! Asik dong masuk SMP ada diskonnya nih kalo lanjutin dari SDnya. Wahahahha, sekolah SD nya aja belom, udah mikirin diskon buat masuk SMPnya. Dasar mamak irit yah!  :p :p :p

Lorong menuju gedung belakang (kelas 6)



Teacher's Room



Tangga menuju lantai 2 di gedung utama



Toilet yang cukup bersih


Beberapa permainan disamping lorong

Mushola yang konsepnya open air & cukup luas



Samping mushola (tempat wudhu)



Pintu depan toilet



Suasana kelas 1


Belakang gedung utama



Ruang komputer




Bu Aida yang setia mengantar kita tour sekeliling sekolah

Udah puas muter2in gedung utamanya, kita diajak Bu Aida ke gedung belakang yang terlihat terpisah dari gedung utama. Ternyata di lantai 1nya ada kelas 5. Naik keatas, ada 2 ruangan luas yaitu ruang musik.


Tangga menuju lantai 2 gedung belakang



Kelas 5 di gedung belakang



Ruang musik di lantai 2 gedung belakang



Balkon lantai 2 gedung belakang


Ruang musik 2



Pemandangan dari balkon lantai 2



Lorong depan kelas 3



Lapangan depan sekolah

Hujan rintik2,kita akhirnya pamit. Pas udah masuk mobil, baru sadar kalo belom liat2 ke lantai 2 gedung utama :'( :'( :'( :'( :'( :'( :'( :'( :'( :'( :'( :'( :'( :'( :'( :'(

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Untungnya Sabtu kmaren, bapakke Rafi mau juga diajak survey bareng ke SD Al-Hanief ini. Udah pengalaman lewat rute belakang Al Hanief (via jl. Pramuka) yang muter2 & sempit, kali ini kita lewat rute masuk gang sebelah Kodim. Eh ternyata lebih deket & jalannya lebih lebar. Yass!



Ekskul panahan

Abis parkir, turun dari mobil. Liat ada anak2 lagi fokus manah2. Weitsss, ekskul panahan tuh lagi action! *love*

Sampe SD ini, ternyata Bu Aida lagi ada tamu, jadilah ada waktu buat kita memuaskan kekepoan kita. Kita naik ke lantai 2 gedung utama. Akhirnyaaa kekepoan terpuaskan! :p :p :p :p :p :p
Isinya kelas 3 & kelas 4. Ruangannya cukup bersih & rapi.


Kelas 3 di lantai 2 gedung utama



Kelas 4 di lantai 2 gedung utama
Puas foto2 & intip2, kita balik ke lantai 1 gedung utama, akhirnya kita bisa juga masuk ke kelas 1 yang kosong (sengaja mau liat reaksi Rafi pas liat kelas ini). Alhamdulillah dia senyum2, meskipun ga se-excited pas di Kinderfield. (Dang, diapain sik anak gw sampe kbayang2nya ksana terus? :p :p )


Tempelan huruf2 di dinding kelas 1



Di pojokan kelas 1



Dalam ruang kelas 1




Suasana kelas 1


Deg2an liat jadwal plajarannya :p 



Loker dalam kelas 1
Rafi udah puas loncat2 & teriak2 dalam kelas, kita menjelajah ke kantin. Visit perdana kmaren emang ga sempet intip2 kantin karna sibuk mikirin uang pangkalnya & deg2an.



Kantinnya sepi karna Sabtu tutup

Ternyata kantinnya tidak terlalu besar. Malah terlalu kecil menurut gw. Tapiii.....mungkin emang sebagian besar anak2 murid dsini bawa bekal kali ya, jadi sekolah tidak merasa perlu untuk memperluas area kantin.

Dari pembicaraan lanjutan dengan Bu Aida, fasilitas antar-jemput & katering disediakan oleh vendor lain, dan bisa dinegosiasikan langsung ke vendor ybs. Asik yaaaa, jadi ga beribet mikirin bekal tiap pagi. *curcol* *emang emakke kok sering  malesnya* :p :p :p :p :p :p :p :p :p

Kesimpulan yang didapat dari ngobrol dengan Bu Aida (ketua pendidikan SD Al Hanief) hari itu: lebih baik observasi calon murid dilakukan secepatnya (setelah mengambil & melunasi form pendaftaran Rp. 250,000). Kenafa?
Karna setelah observasi, pihak SD Al Hanief akan memberikan feedback kepada ortu. Misalnya area mana saja yang harus dibenahi, apakah baca tulisnya, atau pemahaman hitungnya, dll. jadi, smakin cepat kita mendaftarkan & observasi anak kita, semakin baik kita bisa mempersiapkan anak kita sebelum Tahun Ajaran Baru dimulai.

Well said, and so far.....we already choose SD Al-Hanief :) :):):):):):):):):):):):):)
Pertimbangannya: lingkungan bersih & rapi, jumlah murid tidak terlalu banyak, pendekatan guru2 ke murid dekat (hasil kekepoan kami ke teman2 yang anaknya skolah dsini), dan juga gurunya yang disebut juga sabar2 dalam mengajar (mungkin juga karna per kelas anak muridnya tidak terlalu banyak, jadi guru2 bisa lebih fokus membimbing masing2 anak). Dari testimoni ibu2 yang anaknya sekolah dsini, gw bisa nyimpulin kalo faktor2 yang gw pikir sekolah ini mirip AA itu ada yang benar & ada yang hanya sebatas rumor. Semoga kedepannya insting gw bener. Amiin...

Semoga ga ada kegalauan lagi diantara kita & cepet2 Rafi bisa ikutan observasinya (yang katanya bisa dimulai dari tanggal 29 Oktober ini). Karna kalo galau lagi...........................gw capek muter2 keliling2 cari sekolah lain lagi yang bisa disurvey :p :p :p :p :p :p :p :p :p :p :p :p :p 

No comments:

Post a Comment